Saturday, August 5, 2017

E01. Perjalanan menuju Mu

8/05/2017 10:49:00 AM Posted by shofie syamwiel , , , , , 1 comment
A post shared by shofiyatun syamwil (@potrehkoneng) on

Sedari awal tidak ada rencana untuk muterin Kuala Lumpur, sampai kemudian dapat whatsapp dari mas Arie, nanyaian tentang rencana di KLnya bagaimana. Saya yang waktu itu spanneng kerjaan karena mendadak harus turun ke lapangan selama beberapa bulan manut aja, tak jawab ngikut aja. tiket-tiketan sama hotel manut.

Yang ternyata rombongan mas arie ke KL-nya sehari sebelum penerbangan ke Jeddah, dan saya akhirnya juga ikutan. Mau jalan-jalan kemanapun manut aja. Secara niat awal di KL hanya transit tidur bukan jalan-jalan. Tapi apa daya, saya manutan kalau diajak jalan-jalan. Padahal bayar sendiri apalagi gratis? =))

Kasturi Walk
Akhirnya dibookingkan sama mas Arie hostel di jalan Hang Kasturi (yang ternyata dekat sama Kesturi Walk), namanya Fren Loft Hostel. Semacam hostel backpacker, yang bikin rada kaget karena ternyata hostelnya bertangga bukan pake lift. (Ya elah mba, kalau mau nyaman di hotel aja sono!) Dikarenakan ini pertama kali nginep di hostel backpacker jadi rada kaget pas dikasih kunci kamar. Saya sama mba Nina dapat kamar di lantai tiga. Begitu sampe lantai tiga rada kaget, secara hostelnya kayak diblog-blog, seruangan besar dengan tempat tidur tingkat berurutan sebelahan. Dyaaaar... bayangannya sudah kayak diblog-blog, piye kalau ntar di sebelah ada yang iya-iya? hyaaa.... (mbak-mbak, yang mbok baca itu blog backpacker apa blog mesum sik? =)) eh becanda deng, tapi lebih ke mikir iki piye ntar? secara kan kalau kebuka gitu ga mungkin lepas jilbab kan? terus juga ndak mungkin tidur jilbaban, yang ada pulang-pulang bisa kutuan. =))

Lobby Hostel
Mbak-mbak Malaysia ngedrakor martahon pas depan hostel, sepertinya sambil nunggu kendaraan. Simbak daebak memanfaatkan waktu seproduktif mungkin. Tanggunga drakor ongoing banyak ye mba? *eh 
Terus begitu cek lagi bukti booking, ternyata kamar saya ndak di situ, tapi di sebelahnya lagi ada kamar yang untuk sekamar berdua saya dan mbak Nina. Dan begitu sampe sini ternyata belum boleh langsung check in, nunggu jam sebelasan dulu baru boleh, akhirnya kita gegoleran aja dilobby sambil nikmatin wifi gratisan sambil nyemilin lunpia dan tahu bakso semarang bawaan mba Nina.

Dari rooftop hotel subuh-subuh
O iya, yang namanya mata rasa antara melek dan ndak, tapi tetep dikuatin buat melek sik ya. piye ndak ngantuk coba? kita penerbangan pertama Sub-Kul. mba Nina dari semarang sore, sampe surabaya jam tujuh delapan malam. saya sampe bandara jam sepuluhan malam. terus ngobrol sama temen sampe jam 11an (yang sudah dari jam tujuan nemeni mba Nina di bandara), sekitar jam satuan keluarga dari madura nyusul, terus jam tiga udah check in, lari-lari ke dalam nerobos kerumunan jamaah umroh. begitu check in ternyata masih harus beli bagasi (awalnya ngira free bagasi, secara bawaan cuman satu koper dan backpack yang beratnya ndak seberapa). Berdua sama mba Nina 700K. O iya ini juga pertama online checkin, tak kira tinggal kode booking aja ternyata pake scan pasport segala.

Mau cerita sedikit selama nunggu rombongan dari madura datang, awalnya mau nunggu di dalam tapi ternyata diminta keluar karena bandara tutup. Jadilah kita menuju ke musholla, pas di musholla ini ada mbak-mbak yang datang setelah kita. dari gestur tubuh sudah tak tenang. bolak balik nerima telpon. terus akhire sepertinya mbake ndak kuat buat ndak cerita, bahwa bapake di malaysia sakit, jadi dia tadi buru-buru dari probolinggo ngejar penerbangan paling malam tapi udah ga kekejar. akhire dapat tiket penerbangan paling pagi sama kayak saya dan mba Nina. gegoleran bareng di musholla. eh begitu rombongan dari madura datang saya sama mba Nina keluar dari musholla langsung ke ruang antar, eh mbaknya ngintilin. sepertinya mbake takut ketiduran dan ga bangun. secara penerbangan pertama kalau kebablasan ga lucu yekaaaan?? =))

Rombongan jamaah umroh reguler
Oke, check in kelar waktunya antri imigrasi. Lihat mas Arie mas Onny kayae lancar aja cepet ga pake ditanya-tanya. pas giliran saya eh ditanya-tanya, tujuan kemana ini di KL? tak jawab kalau di KL hanya nginep semalam aja, karena besok pagi ada flight ke Mesir. Masnya mandengin saya kayak ga yakin gitu. hampir aja bilang ini tiketnye kalau ndak percaya mase.. eh belum juga ngomong saya dipersilakan lanjut.

Juanda Terminal 2
Lolos imigrasi sudah, dilanjut kita sholat gantian. yang sholat pertama cowok-cowoknya dulu. Begitu ada satu kelar saya dan mba Nina langsung menuju musholla. baru aja kelar sholat, masih benerin kerudung udah kedengeran suara mas Arie buat segera gabung naik ke pesawat. Oke mas, karepmuu.. aku manuuuut =)))

Begitu mendaratkan pantat di kursi pesawat, pasang sabuk pengaman, ambil posisi wenak, langsung wes ndak merhatikan mbak pramugari hilir mudik. Bangun-bangun mendadak lapar, pas lirik bau makanan menyeruak. Ternyata pas sebelah saya yaitu jebul pak Didit (yang nantinya serombongan juga) lagi enak sarapan. saya pura-pura tidur ayam sambil nahan lapar. haha

Hore sampai KL!

Antri Imigrasi 
dan akhirnya perjuangan nahan ngiler selama bangun tadi berakhir juga. pesawat mendarat dengan manis di KLIA. begitu turun dari pesawat pingin segera nyari toilet, tapi mending imigrasi-imigrasian dulu aja, biar nanti tenang improvisasi lama-lama di toilet. Kita disuruh baris bareng rang-orang, tapi kalau yang transit aja macam jamaah umroh reguler yang seragaman bisa langsung tanpa baris langsung lolos aja kayaknya. di imigrasipun tak ada kendala berarti.

Lengang Euy
Juga masih lengang di KLIA2
kemudian kita istarahat di ruang tunggu sembari nungguin rombongan bu endang dari jakarta dan saya swafoto sama poster mas lee min ho, untungnya mas Onny bawa Surabaya Snow Cake dan mba Nina bawa Lunpia serta Tahu Bakso, jadilah itu makanan jadi korban saya. Sedang yang lain pada ke kantin cari nasi, sedang saya sementara cukup dengan ini saja, maklum kalau ndak karena lapar banged, di bawah jam sepuluh pagi agak susah buat masuk nasi.

Swafoto sama mas Lee Min Ho
tak jeda berapa lama rombongan bu endang mendarat juga. salim-salimlah kita, cipika-cipiki, sambil nebak-nebak dalam hati, yang ini siapa, yang itu siapa. oh iya, sembari saliman pake acara ngenalin diri dengan nyebut nama, secara sebelumnya hanya berkomunikasi via grup wassap saja, eh pas saya nyebut nama shofi, loh ini mba shofi ta? bayangan saya mbaknya itu tinggi besar, eh malah mungil gini. dan entah dapat komentar gitu dari siapa aja. dalam hati saya nyaut : segede ini mungil apalagi kalau ndak mungil. haha.

Peta Rute
sehabis kenalan yang cuman take a time few minutes itupun kita misah sesuai misi masing-masing. Saya dkk menuju ke Fren Loft, sedang bu Endang dan keluarga menuju penginapannya sendiri. Dari KLIA ke hostel kita naik kereta, lupa ongkosnya berapa. Cara bayarnya sama kayak kita kalau naik KRL atau subway gitu, cuman ini ndak berupa card tapi berupa koin warna biru. ini hanya perjalanan aja. O iya, stasiunnya ndak jauh beda kayak Indonesia kok. Malah saya sempat nyium bau pesing pas mau naik tangga. Pemandangan selama perjalanan pun juga tak jauh beda sama di Indonesia. Agak sebelas-dua belas lah ya.

Uri Tiket
Nunggu KRL
cie mbaknya
Kurang lebih dua jam sampailah kita di hostel. Mandi sholat, dkk. Waktu itu mas Arie ndak bilang berapa lama durasi istirahatnya, tapi yang pasti saya mba Nina sukses ketiduran. hahahaha. bangun-bangun sudah sekitar setengah tigaan, njuk di hape panggilan dari mas Arie sudah entah berapa panggilan. Terus mas Arie bilang agar kita langsung ke lobby aja. Begitu sampe lobby eh mas Arienya ga ada. ya udah kita turun cari-cari di jalan depan hostel ga ketemu juga. mendadak hape bunyi lagi tanda panggilan dari mas Arie lagi. Dimana? Loh ini aku wes di bawah mas, depan hostel. Lah? tadi tak suruh nunggu di lobby kok malah ke bawah? Lah sampean nya ga ada gitu di lobby, tak cari-cari ndak ketemu. Saya kan lagi di toilet. panggilan diputus. oke mas, karepmuuuu... sambil istighfarrr... hahaha.

dan ternyata yang lain sudah ada di warung nasi lemak sebelah hostel. lah kok dari tadi ndak keliatan. hahaha. ya udah akhirnya saya gabung sama mba Nina, saya pesan nasi lemak ples paru serta teh tarik. yang ternyata jebuleeee... mbak yang jualan orang madura. taretan dibik dimana-mana =))

Nasi Lemak lauk Paru!




























Friday, July 21, 2017

merindukan MADINAH

7/21/2017 04:08:00 PM Posted by shofie syamwiel , , , , , No comments
Pesawat Saudia SV302 rute Cairo (Cairo International) Terminal 1 Tujuan Jeddah mendarat dengan sempurna di Jeddah (King Abdul Aziz International) Terminal S. Kita mendarat sekitar tengah malam. Dan saya langsung deg degan koen. Kita disuruh baris antrian. Saya segera nyari-nyari mas Onnie selaku muhrim saya di visa. 

Karena kenapa? agak trauma ketika mau check in di Cairo ndak bisa kalau ndak sama muhrim. Dan waktu itu saya kepisah sama mas Onnie yang lagi shalat. Sudah bilang ke petugaspun kalau mas Onnienya lagi sholat, petugas konter check in tetep ndak ngebolehin check in. Dan yang ketika mas Onnie sudah kelar sholat, check in tak ada masalah tanpa ditanya-tanya lagi setelah check pasport. Yang ternyata dramanya belum selesai. Ketika di imigrasi, boarding pass mas Onnie hilang, entang hilang entah belum ke print. Saya lolos imigrasi, mas Onnie masih lari-lari ke konter check in yang lumayan jauh karena harus naik turun lift dan eskalator. 

Hati deg-deg seer.. tetiba ada petugas teriak-teriak ndak ngebolehin temen yang kepisah karena tadi masih ke toilet, pasportnya dia ada di tas yang lagi dibawa anaknya. Bilang gitu ke petugas juga tetep ndak dibolehin antri disuruh keluar. Untunglah si anak akhirnya lari-lari nganterin tas si mamak yang berisi pasport. Belum kelar deg-degan ternyata sudah giliran saya maju.

Are you moslem? Kata mas imigrasi berzambang.
Saya (kaget) : What?? 
Are you moslem? Tanyanya sekali lagi.
Saya (belum kelar kaget jawab) : Yess. Insyaallah. saya mbatin lah masak saya kerudungan sek ditanya moslem apa ndak, iki mase gpapa ta? 

(yang kemudian saya tahu, di Mekah dan Madinah masih ada area yang bisa buat non moslem masuk. kecuali tanah haram. Dan ini ada batas-batasnya berupa posko dan plang-plang. Nantilah tak posting sendiri terkait ini) 

Masih belum kelar juga rasa terheran akan pertanyaan masnya, eh si mas berzambang nanya lagi : Are you, Sunni?
(duh mas saya ndak cuma sunny tapi shining *eh) Saya : Eh? Pardon?
Masnya lagi : Yess, Are you, Sunni?
Saya : Oh Yess. Insyaallah I am Sunni.
Si mas petugas : Oke, you can go to the next counter (sambil nunjuk konter temennya) terus ngasih passport ke saya.
Saya di counter sebelah : Excuse me (sambil ngasih pasport) terus mas konter nerima passport, ndak bilang apa-apa, stempel-stempel. terus ngasih kode saya buat segera masuk. yang artinya saya lolos. duh hati rasane cespleng. Ya Allah.. saya datang ya Allah.

Begitu masih di koridor ketemu mas Arie, belio bilang temen-temen rombongan berada di sebelah kiri baggage claim sekalian kalau butuh ke toilet bisa ke toilet dulu. Begitu sampai sana mba Nina sudah menurunkan sebagian koper kita terus saya gantiin mba Nina nunggu koper satu lagi yang belum muncul, sedang mba Nina ke toilet. Urusan bagasi kelar kita keluar menuju bus yang sudah terparkir. Di sana sudah menunggu pak Mutowif yang akan menjadi pendamping kita selama di Madinah dan Mekah. 

Hal yang bikin perasaan agak hanyut gimana gitu adalah ketika kita menuju ke bus, kita disambut gerimis yang lumayan deras. rasanya berharap hujan terus hujan-hujanan di kota suci ini. maturnuwun Gusti, impian buat merasakan air yang turun langsung dari langit di kota panjenengan terkabul. 

Semua urusan bagasi kelar, kita naik ke bus. dan di bus pak Mutowif ngeluarin kain wadah, yang kemudian meminta agar semua pasport dikumpulkan. katanya buat jaga-jaga kalau semisal ada jamaah kabur. Jadi selama di Madinah-Mekah tanda pengenal kita adalah keplek kecil berisi nama, no pasport dan nama travel umroh kita. 

                 

Mungkin karena capek, selama perjalanan menuju Madinah kita semua terlelap. baru bangun ketika subuh menjelang, sehabis sholat otomatis ketiduran lagi. dan tak kerasa sekitar jam 8 pagi kita sampai hotel. Begitu sampai hotel ternyata kita juga tak bisa langsung check in. Masih harus nunggu sampe sekitar jam 10-11an. sembari menunggu ini, mas Arie melakukan pembagian kamar, terus kemudian saya dan mba Nina pamit ke mas Arie buat shalat Dhua dulu ke Nabawi (maunya sik menyegerakan keutaamaan shalat di masjid Nabawi) sekalian juga parimeter buat ngenalin lingkungan sekitar selama empat hari ke depan (orientasi lingkungan sekitar, jalan menuju  masjid Nabawi,   toko-toko   sekitar,  tempa penukara uang,  rumah   makan  Indonesi dan lainnya)

Madinah Concorde, hotel tempat kita nginep
Suasana sekitar hotel yang sepi nan syahdu          
Dan jelaas.. mas Arie ndak langsung ngijinin. Baru setelah belio memastikan bawa dua nomor saya aktif semua, baru ijin ke masjid Nabawi keluar juga. 

Hal yang dilakukan utama adalah merapatkan scarf makin dalam, Madinah lumayan dinginnya. dilanjut buka google map di hape. Nyari posisi sebelah mana Masjid Nabawi dan get direction dari hotel. Oh iya, kita nginep di Madinah Concorde. Tinggal jalan kaki sekitar 350 meter guna menuju masjid. Kalau lurus bisa langsung ketemu Bin Dawood dan Restoran Indonesia. Atau kalau ke kiri bisa ketemu barisan Burung Merpati.


Gate 17. Ini lurus aja dari hotel, sebelumnya melewati Bin Dawood dan Resto Indonesia dulu

Biasanya banyak burung di sini, serta air mancurnya nyala. Lurus itu ketemu gate 23
Begitu sampai di masjid Nabawi, rasanya perasaan itu tak bisa terucapkan. antara takjub sama haru sama ndak percaya. ndak nyangka beneran sampai sini. karena jujur, rasanya buat sampai sini berasa tak terjangkau. terutama dari segi biaya. maturnuwun Gusti. 

Ini Nabawi dari sisi Gate nomor awal-awal
Air Zam yang tak pernah kosong
Kesan pertama, takjub sama payung-payung yang kondisi kebuka, terus kondisi yang pagipun masih ramai. Ada yang sekedar duduk, ngobrol atau menikmati pagi yang syahdu dibawah payung sambil menikmati matahari yang terus berjalan meninggi. Saya kemudian cari tempat untuk berwudhu' atau place for ablution. Yang jadi satu sama toilet. Setelah itu masuk masjid menunaikan sholat sunnah tahiyyatul masjid dilanjut sholat sunnah dhuha. Setelah itu kembali ke hotel. 

Saya, pepotoan dulu
Begitu sampai hotel niat awalnya mau istirahat dulu barang rebahan tiduran, tapi kenyataan berkata lain. Sebentar lagi Dhuhur, jadi niat rebahan nanti dululah, sampai kamar bongkar-bongkar koper, dan sarapan. dan mandi. (secara mandi terakhir tiga hari lalu ketika masih di Malaysia. Pindah tiga negara ndak sempatpun mandi). Dan akhirnya beneran merasakan bahwa semua agenda kegiatan adalah pengisi kekosongan di jeda menunggu waktu shalat. Beneran merasakan bahwa waktu terasa cepat berlalu, baru saja Dhuhur sudah Ashar aja, eh sudah Maghrib aja, eh sudah Isyak aja. baru pulang dari Rawdah eh sudah mau Subuh saja. eh sudah Dhuha aja. eh sudah mau Dhuhur lagi aja. serius. 

oh iya, Jadwal kita di Madinah secara umum kegiatan adalah bebas terkendali dan berjuang perbanyak ibadah serta city tour.

*to be continued 

Thursday, July 6, 2017

Gampangnya ngurus buku tabungan BCA yang hilang

Image result for buku tabungan dan klik bca
gambar dari google

jadi sekitar setahunan lalu, Klik BCA saya keblokir tokennya karena dibuat maenan ponakan. Waktu itu masih libur lebaran jadi ndak bisa langsung urus karena posisi lagi di Pamekasan, sedang buku tabungan di Surabaya.

dan dengan seiringnya waktu jadi lupa, begitu ingat untuk urus, langsung mikirnya ntar ajalah, lagian biar juga bisa hemat karena waktu itu lagi keranjingan belanja online. tapi kemudian jadi terasa tersiksa. ya iyalah.. klik bca kan bukan cuman untuk belanja online saja kan? tapi untuk transaksi yang lain juga. apalagi kalau pas ada keperluan transaksi yang kondisi lagi mudik dan itu yang namanya konter atm masih harus motoran 8 s/d 10 km. atau pas ketika malam hari di kos kan ya males ya buat keluar hanya untuk ke atm, atau pas ketika di kantor jadi kudu nunggu waktu istirahat buat keluar ke atm. 

dan karena tersiksa itu, akhirnya mau urus. googling-googling katanya cara ngurus klik bca yang keblokir sama dengan kayak urus atm hilang atau ketelen. yaitu bawa buku tabungan dan ktp. maka semangatlah mau ambil buku tabungan di tumpukan buku-buku. lah kok ga ada? lah kok adanya hanya yang mandiri? yang BCA mana? ubek-ubek kamar ga ketemu juga. entah ketlisut di mana. saya give up. tak anggap hilang. 

terus googling lagi gimana cara urus buku tabungan yang hilang? infonya bervariasi. kebanyakan infonya dari web yang sepertinya hanya ngejar adsense tanpa pernah mengalami kehilangan karena dari beberapa web isinya sama persis sak titik komanya. yaitu pada bilang : BAWA BUKTI SURAT KEHILANGAN DARI KEPOLISIAN! duh malesnya buat ngurus. ubek-ubek lagi kemudian nemu sebuah blog berdasar pengalaman pribadi, disitu tertulis ndak perlu bukti surat kehilangan dari kepolisian, terus nemu lagi katanya pake surat kehilangan. duh...pucing pala mbak atun.

hmmmm... mungkin beda cabang beda kebijakan kali ya? 

ah masak sik.. coba mensen akun officialnya aja ah di twitter : 



terus dapat balasan gini : 



kyaaaa... ngapain pake minta no hape segala? bukannya gr bakal ditelpn sama mas yoga. tapi ngapain kan telpon kalau misal ternyata bisa pake DM. yekkaaaaan?? padahal aslinya saya memang paling malas telponan. sama orang rumah saja telponan kalau ada yang urgent atau misal pak kai kangen sama suara saya. #dasaranakdurhaka 

ketimbang ditelponi mas yoga, akhirnya saya lebih memilih buat datang langsung ke kantor bank BCA terdekat kantor. tut...tut...tut.... motoran 10 menit sampai dah.

sampai sana disambut ramah pak satpam, ditanyain keperluannya apa? karena terkait untuk ambil nomor antrian di layanan mana. tak jawab : mau ngurus buku tabungan hilang pak. terus saya diarahkan keantrian, dipencetkan urutan dapat nomor antri 062. 

selesai itu disambut mbak-mbak ramah, ditanyain nomor antri berapa dan keperluan apa. karena masih antri saya dipersilahkan nunggu sambil si mbak bilang mohon maaf atas ketaknyamanannya. dalam hati : nyaman-nyaman aja kok mba. tapi saya tetep stay cool sambil senyum manis sambil bilang : iya gpapa mbaaa...

tak butuh waktu lama dipanggil juga. saya lirik nama di konter CS namanya mba Lisa. meja no 6 kalau ndak salah. ditanyain apa keperluannya. tak jawab : buku tabungan saya hilang mba. terus diminta KTP asli dan kartu ATM serta no rekening. dikarenakan sepertinya mudah saya jadi ngelunjak. hehe.. terus bilang : mbak, bisa sekalian urus klik bca juga ndak mba? soalnya setaun terakhir keblokir ndak bisa dipakai. dengan senyum manis dan ramah kata mbaknya bisa. 

abis itu dikonfirmasi data-data yang ada, terus diapdet data yang sekarang. di foto. tanda tangan beberapa berkas. ga sampe 15 menit. buku tabungan dan klik bca selesai. dan itu sudah sama proses aktivasi klik BCA yang baru juga. dan yang terpenting : TANPA PERLU BAWA BUKTI LAPORAN KEHILANGAN DARI KEPOLISIAN! (hassle)

DAN TERNYATA NGURUS BUKU TABUNGAN BCA YANG HILANG ITU GAMPANG!!! (hassle)

Thursday, June 15, 2017

Menikmati Tari Perut sambil lunch di Nile Cruise

6/15/2017 03:37:00 PM Posted by shofie syamwiel , , , , No comments


Mungkin karena pengaruh novel-novel kang abik, makin mendekati nil saya berasa makin ngayal. Ngayal jadi mas Furqan sedang berada di pojok kamar sebuah hotel kamar suite. Belajar tentang Usluhuddin atau Fiqih. Sambil sesekali menikmati tenangnya Nil. Nil yang menjadi perantara keselamatan Musa kecil dari Firaun. Nil yang terasa akan membuat takjub tapi ternyata alam pikiran menolak hayalan. Jadi berasa sedang motoran dari Karah ke arah Wiyung, dengan kanan kiri kali Brantas apa Kalimas? Eaak... hayalan mendadak absoulutely failed. ๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Sungai Nil yang membelah Mesir

Tapi walaupun hayalan menolak kenyataan, jangan salah..sungai Nil adalah salah satu sungai yang ditunjukan oleh Allah SWT ketika nabi Muhammad dalam perjalan israk mikraj. Dan juga salah satu sungai yang nantinya akan diangkat ke surga ketika hari akhir tiba.

Selain itu, Sungai Nil juga terpanjang di dunia. Panjangnya 6.696km dengan melewati 9 negara yaitu : Mesir, Tanzania, Kenya, Zaire, Uganda, Ethiopia, Sudan, Rwanda, dan Burundi. 

Nile, The given of God


Mesir adalah pemberian sungai Nil (egypt is the gift of the nile) mungkin karena semua peradaban mesir kuno berasal dari dataran sungai Nil.

Kisah yang paling heroik adalah tentang surat Umar bin Khattab kepada sungail Nil : Dengan nama Allah, Maha pengasih, Maha Penyayang. Dari hamba Allah, Umar, Amirul Mukminin kepada Nil Mesir. Wahai Nil Mesir! Apabila kamu itu mengalir karena kamu dan keinginanmu, maka janganlah kamu mengalir lagi, karena kami tidak memerlukan kamu. Namun, apabila kamu mengalir itu karena perintah dan ketentuan Allah yang Tunggal dan Maha Gagah, dan memang Dialah yang telah mengalirkan kamu, maka kami memohon kepada Allah untuk mengalirkan kamu kembali. 

Surat itu dilempar ke sungai Nil oleh Amru bin Ash (Gubernur Mesir saat itu). Dan begitu malam tiba sungai Nil pun kembali mengalir dengan deras dan banyaknya.

Oke mari lanjut ke kisah lunch sambil nikmati tari Perut  ala Timur Tengah.

Nile Cruise 

Jadi makan siang di Nile Cruise ini adalah trip terakhir selama sepuluh jam kita di Mesir. Lokasinya juga ndak seberapa jauh dari Old Cairo dan bandara. Begitu menuju kesini bayangan akan sungainya sudah wau gitu, ngira bakal kayak di Europe atau Korea area bantaran sungainya. Jebul ndak jauh beda sama Surabaya. Hehe...

Menu makan siang yang saya ambil dari meja prasmanan, cukup spageti dengan lauk ikan dori dan daging unta saja.

Begitu sampai ke Nile Cruisenya juga begitu, cruisenya ndak seberapa gede. Masih lebih gede kapal ferry penyeberangan Kamal - Perak. Cuman bedanya, ini kapal murni untuk penumpang, dalamnya juga tampilan ala resto-resto kebanyakan gitu. Dan tentu saja, disertai dengan live musik! Live musiknya berupa tarian, awale ngira bakal tari perut gitu yaaa... ternyata yang nari mas-mas! 


Tuesday, June 13, 2017

amlop lucu buat lebaran hasil save dari pinterest

6/13/2017 04:15:00 PM Posted by shofie syamwiel , , No comments
lebaran rasanya ndak afdhal ya kalau ndak bagi angpo sama bocah-bocah. yah walau nominalnya ndak seberapa. tapi yang penting bocah-bocah itu seneng.

entah sejak kapan ada tradisi angpo gini, tapi yang pasti keinget dari jaman kecil paling seneng kalau lebaran salim-salim terus pulangnya dikasih uang. dan begitu sudah kerja, juga berkeiginan bikin para bocah seneng seperti saya seneng waktu kecil.

jadi ndak perlu lah diperdebatkan ya.. ya.. ya...

selain itu, angpo juga identik dengan uang baru. iya, uang baru yang masih keluar dari bank, tampilannya masih kinyis-kinyis bau uang baru. kalau istilah saya masih 'ngetak' itu duitnya. makanya seiring dengan suka ngasih angpo akan seiring sejalan dengan nuker uang baru. entah nuker ke bank langsung, nitip ke temen yang kerja di bank yang sudah inden dari awal-awal ramadhan, atapun bisa juga nuker sama bagian keuangan di kantor yang juga otomatis juga inden dari jauh-jauh hari yang begitu gajian atau thr-an bisa langsung nuker saat itu juga. 

dan ini amplop-amplok lucuk hasil save dari pinterest. dan temanya selera saya banged.  o iya, ngeprintnya gampang banged. bisa langsung print image atau bisa juga dicopy paste dulu ke word. terus satu A4 bisa muat dua pict. dengan catatan pictnya dirotate jadi landscape dulu. oke check it out :

Seri Antariksa


Seri Kucing Putih

Seri Mawar

Sering kucing ngumpul

Seri dedaunan

Seri Antariksa hitam putih

Seri Kaki Hewan

Seri Micky

Seri Semanggi

Seri warna warni

Seri Flora fauna

Seri Pooh

Seri Kucing Lagi
Gimana lucu kan? kalau ada yang nyasar di blog ini monggo bisa langsung di print. o iya, dengan catatan bukan untuk tujuan komersil ya. karena ini saya juga copas semena-mena dari pinterest. ^^

Dan setelah dicetak jadinya kayak gini :

Amplopnya tinggal kasih nama 

Thursday, April 13, 2017

Game of Thrones ala Shalahuddin Al Ayyubi

4/13/2017 01:49:00 PM Posted by shofie syamwiel , , , , No comments
Si Benteng berdiri megah dari balik pagar


Begitu kelar di Khan El Khalili kita mlelanjutkan perjalanan menuju Pyramid Giza. Awalnya ngira bakal mampir ke Al Azhar atau paling ndak berhenti sebentar di plangnya Al Azhar buat foto-foto. Ternyata hanya bisa lewat dadah-dadah.

di sepanjang perjalanan melewati beberapa spot. Diantaranya adalah benteng Shalahuddin Al Ayyubi. Benteng ini dibangun pada tahan (antara) 1176 s/d 1183 Sebelum Masehi. Dibangun di bukit Muqattam dengan ketinggian sekitar 10 meter dan lebar 3 meter. Konon benteng ini terdiri dari tiga bagian demi taktik perang. Saya jadi bayanginnya kayak peperangan di Game of Thrones yang mana waktu itu Kings Landing dibawah Klan Lannister diserang sama Stannis dari klan Baratheon tapi kemudian si raja Jofrey menang karena taktik perang yang cemerlang dari pamannya si Tyrion Lannister.



Kira-kira begitulan imajinasi saya jaman dulu dalam membayangkan Benteng Shalahuddin ini. Secara benteng ini menghadap ke tiga kawasan yaitu utara (Syiria dan Palestina), timur (semenanjung arab) dan barat (Mesir).

Apalagi benteng ini dibangun setelah Shalahuddin juga mengalahkan dinasti Fatimiyah yang juga menjadi runtuhnya masa kebesaran ajaran syiah di mesir, afrika utara (tunisia, aljazair, libia), syam (suriah), lebanon, palestina, dan yordania. Imajinasi saya itu negara-negara yang paham syiahnya runtuh semacam menjadi klan-klan yang akan menyerang kings landing. Dimana Kings Landing ini adalah Mesir dan klan sisa seperti Taegaryan, Stark, Greyjoy dkk adalah negara-negara yang dulunya dibawah dinasti Fatimiyah.

Begitulah imajinasi saya beranalogi. errr... sepertinya imajinasi saya jadi kemana-mana. =))

Oh iya, back to topic : Shalahuddin, kemudian menjadi pendiri dan penguasa dinasti Ayyubiyah.

Dan didalam benteng ini terdapat beberapa objek wisata antara lain masjid muhammad ali pasha, museum angkatan perang mesir, bekas penjara dan taman-taman yang indah.

Selain hal diatas yaitu ancaman dari beberapa kalangan kaum muslim yang terpecah belah jadi beberapa kekuasaan.  Shalahuddin juga mendapatkan ancaman dari tentara Salib yang waktu itu bertujuan untuk menaklukkan dan mengambil alih Baitul Maqdis.

Mungkin begini kira-kira percakapan antara Shalahuddin (Sha) dan perdana mentrinya (PM)

Eh, kayaknya musuhku bakal banyak ini. You knowlah sudah berapa negara yg wes tak taklukkan.

PM : dhalem sultan

Sha : ojo ojo dhalem-dhalem wae, aku ki takon kowe ada ide rak?

PM : ehm... pripun kalau kita bikin benteng aja sultan? Benteng pertahanan gitu.

Sha : wah boleh juga. Enaknya bikin dimana ya?

PM : di pulau ini sultan, strateginya kayak perak khandak gitu tapi kita ndak perlu gali parit, kan udah lautan gitu.

Sha : wah ide lu boleh juga. Terus terus...

PM : iya jadi kita bikin benteng setinggi 10 meter, lebar tiga meter. Strateginya gini. Pasukan panah sampe lapis ketiga.

Sha : tapi kalau pake taktik itu. Ntar kita kalah dong. Kayak di Games of Thrones

Pm : ya ampun sultan. obrolan ini ada jauh sebelum Games of Thrones muncul di tipi.

Sha : oh iya yaaa *kayang*

...

Wednesday, April 12, 2017

Niatnya ngunjungin ustad ilyas Tapi ternyata...

4/12/2017 12:15:00 PM Posted by shofie syamwiel , , , , , No comments
Ustad ilyas ndak terimo KCB 1 dan KCB 2 the movie, tapi lanjut KCB sinetron yang seabis itu malah nikah sama mba alisa soebandono dan bikin kueh kekinian Jogja Scrummy yang didapuk sebagai oleh-oleh khas Jogja. Lah?....

Terus kudu ngapain dong kalau orang yang pingin didatangin jebul ternyata sudah pulang ke tanah air? Ya mending jalan-jalan menyusuri cairo mesir dong ya? Kemana aja? Yuk mari kita kemon mulai kisah petualangannya.

...

Jadi kalau dengar kata Mesir apa yang ada di kepala kita? Luxor? Zuma? Alexandria? Huruf Hieroglyph? Firaun? Nabi Musa? Piramid? Sphinx? Terusan Suez? Sungai Nil? Cairo? Al Azhar? mas Fahri? mas Azam? Eaaaa...

...

Kalau menurut Wikipedia, Kairo (bahasa Arab: ุงู„ู‚ุงู‡ุฑุฉ, dialihaksarakan sebagai al-Qฤhirah) adalah ibu kota Mesir. (Qฤhirah sekilas kebaca sebagai Gua Hira' yaaa...). Daerah Kairo Raya memiliki penduduk sekitar 16 juta jiwa. Kota ini adalah kota terbesar di benua Afrika dan juga Timur Tengah. Kota ini adalah satu-satunya kota di Afrika yang memiliki sistem metro. Oleh penduduk setempat, kota ini disebut Misr atau Masr (dalam bahasa Indonesia diserap menjadi "Mesir"). Kairo Islam, salah satu daerah di Kairo, adalah sebuah warisan dunia yang dilindungi oleh UNESCO mulai tahun 1979.

Jalanan keluar bandara nan gersang
Jalanan yang biasanya hanya bisa dinikmatin di film-film atau google street view sekarang bisa merasakan sendiri. 
...

Terdengar suara flight attendance announcement untuk mengencangkan sabuk pengaman, melipat meja, membuka jendela karena pesawat dengan nomor penerbangan SV307 tujuan Mesir akan segera mendarat. Saya yang waktu itu tidur-tidur ayam segera melek. Melihat kebawah yang tampak hanya padang pasir bergaris-garis panjang, yang ketika hampir mendarat saya tahu garis-garis panjang itu adalah jalanan.

Gersang dan juga sesekali sekumpulan bangunan.

Bisa dibilang penerbangan ini agak memakan waktu yang lama dari yang dijadwalkan karena ternyata sempat terjadi turbulensi. Turbulensinya kerasa sekali. Kopi di meja saya hampir tumpah muncrat miring-miring. Yang juga mengakibatkan perut terasa juga ingin ikutan berontak.

Di depan terminal dengan cuaca cerah nan semriwing
Seturunnya dari pesawat cuaca semriwing mulai kerasa, saya cepat-cepat menuju bis biar ndak terlalu kerasa dinginnya. Sesampai di terminal kedatangan kita langsung menuju antrian imigrasi. Yang ketika antri jebul mas Arie sudah mengisikan form imigrasi buat se-grup. Syukurlah. Karena tadi pas ngisi form agak bingung pada pilihan tinggal di mana? Selain bingung mau tinggal di mana (address in egypt) pilihannya juga dalam bahasa arab dan huruf arab. Dan diantara beberapa pilihan cuman satu kata yang bisa saya baca yaitu dirosat. Lainnya jangan tanya. =)) eh bisa baca sitik-sitik deng walau ga tau artinya, secara itu dalam tulisan arab gundul dan saya bisanya arab pegon *eh =))

nyaiiik... anakmu nyampe Mesir, Benua Afrika! =)) 
Proses imigrasi juga tak ada kendala berarti karena kita kalau ndak salah pakai visa on arrival dan juga sudah diurusin sama travel yang nampung kita di mesir. Bahkan sebelum masuk imigrasi masnya sudah nungguin kita. Petugas juga langsung stempel-stempel tanpa ditanya-tanya.

Pas menuju baggage claim kok berasa aneh ya? Ini bandara apa bandara? Sepi amat. Padahal katanya Bandara Internasional Cairo ini adalah bandara terbesar kedua di Benua Afrika. Bayangin yaa.. kelas terbesarnya sudah kelas benua! Di baggage claim yang antri berasa hanya rombongan kita aja. Entah apa hanya perasaan saya mungkin.

Baggage Claim
Begitu kelar urusan bagasi, koper-koper kita diangkutin semua keluar terminal. Dan ternyata di depan sudah ada satu bus yang sudah nunggu. Dan ternyata jugaaa....jreeeng... ga cuman seeorang tapi sekompi mas-mas (berzambang) tentara dengan senjata berlaras panjang.

Yang kalau di instagram saya nulis gini :

Touchdown egypt demi mengunjugi makam ahjussi firaun. Begitu mendarat dengan syantik rasa capek ples jetlag rasanya kebayar sudah. Tapi.. tapi.. bandaranya kok sepi sekali ya. Terus-terus begitu keluar bandara rasa dingin langsung menusuk untung sudah sok-sokan ala eun tak style pake pasmina dijadiin syal. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ Terus-terus langsung lemes rasanya disambut dengan sekompi mas-mas (berzambang) dengan senjata laras panjang di tangan. Tambah lemes lagi begitu ada temen @hanisiti1407 turun dari bus dan foto di hapenya dihapus. Astagaaa masnya sampe segitunya GRnya *eh ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚ dan ternyata itu tentara yang akan mengawal kita seharian selama eksplor Kairo. Sampe segitunya yaaaa.. tak kira karena abis ada revolusi atau apalah apalah. Ternyata kata mas guide (yang jebul lulusan salah satu pesantren ternama di Sumenep Madura) pendapatan terbesar Mesir itu dari pariwisata, makanya negara concern bener sama keamanan para turis. Jadi ndak bayangin kalau eksplor Mesirnya solo karir, njuk piye rasanya dikintilin mas-mas (berzambang) dengan senjata laras panjang.

Flat-Flat dengan tampilang eksterior seakan penuh debu. FYI di sini Badai Debu sudah kayak hujan kalau di tanah air.
Dan menurut info dari hasil gugeling ternyata mesir dalam kondisi krisis pasca diturunkannya Hosni Mubarak melalui revolusi mesir. Bahkan kondisi di Januari 2017 katanya lagi krisis-krisisnya, banyak penculikan elit politik. Dan kita ke mesir Februari 2017 coba. Opo ndak serem. Pantes ya tentara bersenjata laras panjang dengan santainya ada di ruang publik, pasti ndak mungkin kalau ndak sedang genting. Itu kata teman saya.

Eh tapi jangan salah, negara boleh dalam keadaan krisis poitik. Tapi warga Mesir itu warga paling bahagia no 5 di dunia loh. Memang ya, yang namanya kebahagiian itu dari hati terdalam ndak kepengaruh lingkungan. Laah.. simbak malah taujiyah...

Terus balik keatas lagi. Kudu ngapain dong kalau orang yang pingin didatangin jebul ternyata sudah pulang ke tanah air? Ya mending jalan-jalan menyusuri cairo mesir dong ya? Kemana aja? Yuk mari kita kemon mulai kisah petualangannya.

Khan el khalili + Masjid Al Hussain dan Al Azhar (dari kejauhan)

Khan El Khalili yang berorientasi ke dalam
Eksterior Khan El Khalili
Awalnya khan el khalili bukan merupakan pasar tapi semacam penginapan bagi para pedagang mancanegara atau caravanserai (begitu kata mbah gugel).  Makanya kemaren agak gimana gitu pas masuk ke kawasan ini, desainnya kayak desain sebuah flat, tempat tinggal bertingkat. Dengan void di tengahnya. Seperti kamar-kamar berjejer dengan teras di depannya. Tapi dengan konsep ke dalam bukan keluar. 

Suasana Khan El Khalili
Terus pas di pasar ini imajinasi saya juga melayang ke telenovela-telenovela di SCTV jaman dulu. Kayak merasakan kondisi apartemen mba Maria Marcedes kayak pasar Khan el khalili ini, dari segi desain dan juga keramainnya. Iya sepi...ndak patio ramai. Hanya ada beberapa penjual yang menggelar dagangan. Entah karena apa waktu itu masih pagi kali ya? Dan kita juga masuknya ke toko yang sudah dengan harga deal atau pas jadi tak ada tawar-menawar lagi. 

Sebagian barang jualan yang juga bercorak kuno
Mata uangnya pounds mesir agak susah didapatkan di money charger tanah air, jadi pas kesini saya bawa uang US dollar dan ketika pas mau bayar, Jedeeeerrrr... uang saya kurang. Dan untungnya mas penjual mau nerima uang rupiah. selain itu kita juga bisa tarik di ATM. 

We Are Plurk!
Selepas belanja-belanja di Khan El Khalili kita balik menuju bus yang tadi kita turun, pas depan taman masjid Al Hussain. Masjid ini konon sebelumnya adalah makam (kepala) Hussain setelah terjadinya perang di Karbala. Yang sampai sekarang erat kaitannya dengan sejarah Sunni-Syiah di masa silam. O iya, sepertinya di daerah jazirah arab yang erat kaitannya sama jaman nabi ada style makam yang kemudian dibangun masjid. Maka ndak kaget ada masjid Abu Bakar, masjid Amr bin Ash, dsb. 


ndak tahan kalau ndak pose ala-ala
Untuk masjid Al Hussain sendiri style bangunannya agak-agak gotik mirip kastil dengan menaranya menjulang. terus di depannya ada payung-payung seperti di masjid Nabawi yang waktu itu kondisi payungnya lagi tutupan. Nah untuk di dalamnya saya kurang tahu karena ndak masuk. 


mode panorama : Khan El Khalili bersebelahan dengan masjid Al Hussain


Masjid Al Hussain
Al Azhar adalah masjid pertama yang didirikan di tengah kota Kairo. Konon, nama masjid ini berasal dari nama putri Nabi Muhammad Saw., Fatimah Az Zahra. Nama yang memiliki arti “kegemilangan.” Dan ternyata juga waktu Al Azhar pertama berdiri, kampus ini juga berpaham Syiah yang seiring dengan keruntuhan dinasti Fatimiyah, Al Azhar juga berubah menjadi kampus berpaham Sunni. 



to be continued...